Amrozi dan The Flying Dutchman

Saya mendengar berita tentang eksekusi Amrozi di Radio Trijaya FM jam 6 pagi. Saya sendiri tidak terlalu terkejut dengan berita tersebut karena simpang siur informasi tentang eksekusi tersebut sudah beredar di dunia nyata dan dunia maya, entah kalau di dunia “lain”.

Berita eksekusi tersebut menambah banyak fitnah yang menyelimuti kehidupan kita sehingga sulit bagi kita mempercayai berita atau informasi mana yang benar dan mana yang tidak.

Seperti kisah horor The Flying Dutchman

Menurut cerita dongeng, The Flying Dutchman adalah kapal hantu yang tidak akan pernah bisa berlabuh, tetapi harus mengarungi “tujuh lautan” selamanya. Flying Dutchman selalu terlihat dari jauh, kadang-kadang disinari dengan cahaya hantu.

Konon, kapten kapal tersebut telah menjual jiwanya pada setan sehingga dia bisa mendapat order pengantaran barang melebih kapal-kapal saingannya

Suatu hari, kapal tersebut terjebak badai yang luar biasa dahsyat di daerah Cape of Good Hope atau Tanjung Harapan, ujung paling selatan benua Afrika. Sang kapten, walaupun sudah mengerahkan segala kemampuan dan ketrampilannya, tidak dapat menguasai kapal tersebut.

Pada akhirnya, sang kapten berteriak sambil mengutuk Yang Maha Kuasa. Dia mengucapkan sumpah terakhirnya

“I will round this Cape, even if I have to keep sailing until doomsday!”

(Aku akan selalu mengarungi semenanjung ini, walaupun harus tetap terus berlayar sampai hari kiamat menjelang!)”

Setelah kejadian itu, selama tiga ratus tahun lebih, ratusan saksi mata menyatakan telah melihat penampakan Kapal Hantu tersebut. Yang tidak lain tidak bukan “The Flying Dutchman” itu sendiri.

Terlepas dari benar atau tidaknya peristiwa dan penampakan2 itu, bagi saya, legenda The Flying Dutchman ini menggambarkan keadaan dunia yang sudah penun dengan fitnah dan kebohongan. Daratan mungkin saja bisa dijadikan metafora dari kepercayaan orang lain. Lautan adalah simbol ketidakpercayaan. Badai adalah kehidupan kita saat ini, penuh fitnah dan ketidakpercayaan.

Orang-orang miskin hanya bisa melihat kemewahan gaya hidup orang-orang kaya dengan pandangan iri hati. Secara tidak langsung, mereka telah tersisihkan dari kehidupan modern ini. Saat orang kaya bingung mau makan di mana, yang miskin bingung hari ini makan apa.

Suatu diskriminasi terselubung yang sangat mengerikan.

Amrozi dan kawan-kawannya adalah sedikit dari orang-orang yang melakukan pemberontakan terhadap kehidupan yang penuh fitnah dan diskriminasi terselubung ini. Benar atau salah tindakan mereka, setuju atau tidak kita terhadap tindakan mereka, pasti ada sebab yang melatarbelakangi hal tersebut. Sungguh, fenomena Amrozi ini hanya merupakan puncak dari gunung es persoalan dan masalah yang ada di negeri ini.

Sebagian pihak mungkin mengatakan bahwa Amrozi dkk dicuci otaknya oleh kalangan tertentu.

Walaupun mungkin ada benarnya, namun terkadang pihak penuduh tersebut melupakan realitas yang ada di masyarakat. Jurang pemisah antara yang kaya dan miskin semakin lebar dan dalam. Ketidakpercayaan semakin berkarat dan berkerak. Ekses kapitalisme global yang semakin menggila menggerogoti kehidupan masyarakat. Entah apa lagi …

Rekan-rekan sekalian,

Tidak ada kehidupan yang lebih mengerikan selain hidup tanpa satu orangpun yang bisa kita percaya. Terombang-ambing di lautan ketidakpercayaan tanpa pernah bisa berlabuh di daratan.

Lelah dan kesepian, tiada tempat berkeluh kesah dan meminta saran dan pertimbangan. Tanpa ada yang bisa mengerti dan menghargai, bahkan seakan-akan diri kita dianggap tidak ada.

Kehidupan seperti itulah yang merupakan kehidupan yang sempit, yang dijelaskan dalam Al Qur’an dalam ayat berikut ini:

“Dan barangsiapa berpaling dari adz-`Dzikr-KU, maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit dan KAMI akan menghimpunnya pada hari Kiamat dalam keadaan buta.”
(QS Thaha, 20:124)

Semoga bermanfaat dan mohon maaf kalau ada yang tidak berkenan

Iklan

Posted on November 10, 2008, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 42 Komentar.

  1. heran juga kenapa disangkutpautin ya amrozi dkk dengan flying dutchman.. abad beda kisah tetap abadi.. semoga damai semua disana.. juga disini.. tak ada bom2an lagi..

  2. seperti itulah kehidupan dunia sjid, saya sendiri ragu apakah tindakan amrozi itu benear2 bersalah menurut Allah. wallahu a’lam

  3. munama said: seperti itulah kehidupan dunia sjid, saya sendiri ragu apakah tindakan amrozi itu benear2 bersalah menurut Allah. wallahu a’lam

    membunuh demi agama tak bersalah ya kang?

  4. ngangguk-nganguk baca tulisan Nahar …. sebagian dari kita mudah tertipu oleh kehidupan dunia dan tak berani memberontak melihat kemunkaran dan ketidakadilan …. 😦

  5. tintin1868 said: heran juga kenapa disangkutpautin ya amrozi dkk dengan flying dutchman.. abad beda kisah tetap abadi.. semoga damai semua disana.. juga disini.. tak ada bom2an lagi..

    Yang dicari persamaannya mbak, sekedar analogi bahwa masyarakat yang para anggotanya sudah tidak lagi saling mempercayai seperti pelaut yang tidak punya tempat untuk berlabuh. Kalau masuk surga memang damai mbak, tetapi kalau masuk neraka ya sebaliknya

  6. Buku yang ditulis oleh Imam Samudra mungkin dapat dijadikan sebagai ‘sudut pandang’ lain…

  7. munama said: seperti itulah kehidupan dunia sjid, saya sendiri ragu apakah tindakan amrozi itu benear2 bersalah menurut Allah. wallahu a’lam

    Terus terang saya masih bingung juga, sama dengan kang Munama, maklum saat ini adalah zaman yang penuh fitnah sehingga kita harus hati-hati dalam mengemukakan pendapat dan bertindak

  8. tintin1868 said: membunuh demi agama tak bersalah ya kang?

    persoalannya tidak sesederhana itu mbak, saya tetap menganggap bahwa tindakan menghabisi para turis asing di Bali itu keterlaluan walaupun saya sendiri tidak setuju dgn perbuatan maksiat para turis tersebut.namun, persoalannya adalah darimana Amrozi bisa dapat bom sedahsyat itu sebab yang saya tahu pihak keamanan mengatakan bahwa bahan bom tersebut hanya karbit dan pupuk?sepanjang pengetahuan saya, nyawa manusia sangat dihargai dalam Islam, bahkan membunuh orang yang jiwanya diharamkan dosanya sama dgn membunuh semua manusia. Hanya saja, dalam skala tertentu seperti peperangan membela agama, saat itulah membunuh orang yang merupakan musuh diperbolehkan.Sebenarnya yang salah mungkin bukan turis, tetapi yang buka tempat maxiat dan menjadikan Bali sarang kemaxiatan sehingga mereka datang kemari. semoga berkenan, kayaknya perlu pembahasan tersendiri yang lebih mendalam

  9. lenakei said: sebagian dari kita mudah tertipu oleh kehidupan dunia dan tak berani memberontak melihat kemunkaran dan ketidakadilan …. 😦

    Benar mbak, terkadang sulit bagi kita untuk menghimpun keberanian untuk menyatakan ketidak setujuan kita pada kemungkaran dan kemaxiatan.

  10. itsmearni said: peace ahh…

    saya juga maunya begitu mbak

  11. ayash2000sastra said: Buku yang ditulis oleh Imam Samudra mungkin dapat dijadikan sebagai ‘sudut pandang’ lain…

    Bisa juga mas, sebelum memutuskan atau menghakimi suatu persoalan kita perlu memahami semua pihak semaksimal mungkin

  12. ayash2000sastra said: Manusia bersedih ketika WTC runtuh, kita juga sedih ketika negeri kita diteror. Tapi mengapa kesedihan kita tidak berlaku pada rakyat Palestina yang setiap hari menghadapi penderitaan karena penjajahan, pada anak-anak dan wanita Irak … Sekedar mengingatkan… bertanya pada diri sendiri…Mudah-mudahan Alloh menganugerahi kita kehidupan yang baik.

    Nah itu dia, karena itulah banyak orang yang mengatakan bahwa pihak Barat terutama Amerika telah menerapkan standar ganda yang zalim kepada umat Islam.Tidak mengherankan jika ada yang melakukan teror dan pembunuhan

  13. Kalau mau sejarah terorisme, kapan dibuat dan mengapa : saksikan film “zietgeist”

  14. Untuk rekan-rekan yang masih pada bingung, silahkan mampir ke sini untuk keterangan lebih lanjuthttp://warnaislam.com/syariah/daulah/2008/11/10/43260/Apakah_Amrozi_CS_pahlawan_Islam.htm

  15. Bisa juga buku-buku harun yahya..

  16. ayash2000sastra said: Kisah di atas saya dapatkan dari seorang ahli semiotik Amerika (saya lupa namanya). Ceritanya tidak persis sama, tapi intinya demikian.Pada akhir kisah, penulis tersebut memberi kesimpulan bahwa kita terlalu sering membedakan sesuatu yang hakekatnya sama.Satu orang disebut bajak laut dan satunya lagi digelari Penakluk. Padahal, apa yang mereka kerjakan sama. Hanya berbeda pada skala.Mudah-mudahan Anda semua lebih mengerti maksud dari cerita tersebut.

    Kisah yang bagus mas, kadang yang skalanya kecil terlihat dengan mudah namun yang sekalanya besar malah tidak kelihatan. semoga makin banyak orang yang membaca kisah seperti iniAhli semiotika yang saya tahu itu Umberto Eco, hanya tahu nama, he he he

  17. Letakkan saja tsiqoh kita pada Allah swt, Rasul saw, dan orang-orang beriman. Moga kehidupan kita terasa lapang karenanya.Banyak skenario dibalik kisah Amrozi cs…..yang kemungkinan besar dibuat oleh kaum kuffar.Namun ketahuilah Allah jua membuat makar. Dan Dialah sebaik-baik Pembuat makar.

  18. ayash2000sastra said: Satu orang disebut bajak laut dan satunya lagi digelari Penakluk. Padahal, apa yang mereka kerjakan sama. Hanya berbeda pada skala.Mudah-mudahan Anda semua lebih mengerti maksud dari cerita tersebut.

    kalau hanya untuk mengerti gampang………Tetapi berani mengakui , itu yang sulit

  19. vi3nzz said: Letakkan saja tsiqoh kita pada Allah swt, Rasul saw, dan orang-orang beriman. Moga kehidupan kita terasa lapang karenanya.Banyak skenario dibalik kisah Amrozi cs…..yang kemungkinan besar dibuat oleh kaum kuffar.Namun ketahuilah Allah jua membuat makar. Dan Dialah sebaik-baik Pembuat makar.

    Setuju mbak, semoga makin banyak orang yang tsiqoh kepada Alloh Rasul dan orang2 beriman, Insya Alloh selamat :)Untuk konspirasi saya rasa hampir semua orang sudah tahu

  20. narigunung said: Kalau mau sejarah terorisme, kapan dibuat dan mengapa : saksikan film “zietgeist”

    Terima kasih masukannya mas, btw yang ini atau bukan http://video.google.com/videoplay?docid=-594683847743189197

  21. ayash2000sastra said: Bisa juga buku-buku harun yahya..

    Saya juga suka buku-buku Harun Yahya 🙂

  22. INI sebagian teks terjemahan film “zeitgeist” pada bagian terorisme …film produksi jerman lho..++++comes to see terrorism as the preferred means,indeed the only means,to provide social cohesion, to provide an enemyimage for the society, to keep it together.=====> tujuan awal pembentukan istilah terorismeAccording to neocon theory from Carl Scmitt,you have to have an enemy imagein order to have a society.A very dangerous thing becausenow it means that the entire social order,the political parties, intellectual life,politics in generalare all based on a monstrous myth.Look what the CIA has done in this country.What they done to us is unbelievable.Look at the terrorist acts that have occurred.The CIA behind most if not all of them.We had the Marine Barracks, then embassy in Kenya.We had Pan Am 103, we had the USS Cole,we had Oklahoma City,we had the World Trade Center in 1993….they helped the terroriststo blow up the WTC the fist time.They built the bomb, they got the driver’s license.The informer Emad A.Salem,a 43-year-old former Egyptian Army officer,he was given the assignment to put the bomb togetherand he went to the supervisor, that’s the FBI supervisor,and he said, “we’re gonna put a dummy bomb”,and the FBI supervisor says”no, we’re gonna put a real bomb.”The FBI actually carried out the attackon the World Trade Center in 1993.They actually hired Emad Salemand paid him 1 million dollarsand gave him real explosives, a detonatorand told him to build a bomband to give it to the foolish peoplethat he was controllingto allow them to attackthe World Trade Center complex.Unfortunately for them, there were onlysix people killed,not enough to pass the legislation.++++++penasaran : lihat saja filmnya di youtube/google video” Jgn latah ngomong terorist kalau belum paham apa / latar belakangnya “

  23. kopiradix said: Terima kasih masukannya mas, btw yang ini atau bukan http://video.google.com/videoplay?docid=-594683847743189197

    betul

  24. Tolong terjemahkan, saya ga pandai bahasa inggris. Makasih.

  25. hmm, btw membunuh dengan tanpa alasan, kepada sesama muslim adalah dosa yang besar, bahkan hancurnya dunia di sisi Allah lebih ringan daripada matinya seorang muslim, cmiiw

  26. ya, itulah…serba susah… makanya gimana caranya kita bukan jadi oknum yang bisanya nyacat, memvonis… seperti gelap, masalahnya tidak akan selesai dengan kita berteriak lantang “Gelap…gelap!”, atau mengutuknya “Gelap sialan..!” tapi ia bisa hilang kalo kita myalakan lilin-lilin kita. semua punya lilin kan? ayo nyalakan lilin-lilin Kita…!

  27. ayash2000sastra said: Dalam lingustic dan semiotic, ada beberapa cara untuk mengarahkan masyarakat kepada suatu tujuan. Misalnya, kalau Anda sadar, beberapa dekade yang lalu, ada sekelompok muslim yang dikatakan Islam tradisional. Nah, setelah kata “tradisional” melekat, maka muncullah kata-kata Islam “fundamental”. Berturut-turut kemudian kepada mereka dilekatkan label “militan”,”radikal”, “garis keras.” Dan akhirnya sampai pada kata “teroris.”

    Bahkan sampai sekarang pun kita hanya mengatakannya “muncul” disaat orang lain sudah menikmati ciptaan mereka

  28. farikhsaba said: tapi ia bisa hilang kalo kita myalakan lilin-lilin kita. semua punya lilin kan? ayo nyalakan lilin-lilin Kita…!

    Setuju mas, mari kita mulai dengan 3M ala AA Gym 🙂 1. mulai dari yang kita mampu, 2. mulai dari diri sendiri, 3. mulai dari sekarang

  29. Saya termasuk yang ‘sedih’ ketika eksekusi mereka (Allahu yarhamuhum) jadi dilaksanakan. Kesedihan yang sama sebelumnya pernah saya rasakan ketika FPI difitnah oleh media AKKBP dan media massa. Tapi, saya juga termasuk orang yang tidak ‘sreg’ dengan cara mereka menyampaikan Islam. Walau saya yakin aqidah mereka lurus.Dilematisnya: Di satu sisi, kita harus ‘senang’ karena ada saudara kita yang mau mengambil peran nahyi mungkar dalam menyampaikan Islam ketika banyak muslim yang ‘hanya’ fokus pada amar makruf , tapi di sisi lain militansi yang tidak dibalut dengan akhlak dan izzah juga berpotensi untuk ‘mencemarkan’ keindahan dan ketinggian Islam yang akhirnya menambah barisan islamophobia.Menurut saya, mereka hanya kurang bisa ‘bermain cantik dan elegan’. Wallahu a’lam bishawab

  30. thetrueideas said: hmm, btw membunuh dengan tanpa alasan, kepada sesama muslim adalah dosa yang besar, bahkan hancurnya dunia di sisi Allah lebih ringan daripada matinya seorang muslim, cmiiw

    Betul pak, bahkan membunuh tanpa alasan yang dibenarkan agama Islam dosanya sama dgn membunuh semua manusia. Hanya saja kebenaran harus diungkapkan siapa dalang di belakang semua iniCMIIW juga ya

  31. aisyahmuchtar said: Menurut saya, mereka hanya kurang bisa ‘bermain cantik dan elegan’.

    Nah itu saya juga berpikir sama mbak, “bermain cantik dan elegan” memang bukan perkara yang mudah

  32. aisyahmuchtar said: Menurut saya, mereka hanya kurang bisa ‘bermain cantik dan elegan’.

    ….dan kurang cerdas, karena ‘keluguan dan kepolosan’ mereka yang berbalut militansi yang meluap-luap membuat aksi -aksi mereka sangat mudah ‘ditunggangi’. Saya sangat sepakat dengan uraian Ustd Syarwat. Btw, seperti Hery Nurdi yang tetap mendukung FPI saat ada kasus FPI vs AKKBP, saya juga tetap mendukung perjuangan (bukan: cara berjuangnya) Amrozi CS (Allahu yarhamuhum).

  33. kalau sudah begini, kita harus tetap percaya bahwa semua memang kehendak-Nya dan setelah itu menetapkan diri untuk berpikir jernih. at least itu yang saya lakukan sekarang, Mas Nahar.tfs…

  34. aisyahmuchtar said: …dan kurang cerdas, karena ‘keluguan dan kepolosan’ mereka yang berbalut militansi yang meluap-luap membuat aksi -aksi mereka sangat mudah ‘ditunggangi’. Saya sangat sepakat dengan uraian Ustd Syarwat.

    Benar, mereka adalah orang-orang yang punya kemauan yang besar namun kurang pengetahuan, saya juga spakat dgn ustadz Ahmad Syarwat

  35. rikejokanan said: kalau sudah begini, kita harus tetap percaya bahwa semua memang kehendak-Nya dan setelah itu menetapkan diri untuk berpikir jernih. at least itu yang saya lakukan sekarang, Mas Nahar.tfs…

    Alhamdulillah mbak masih bisa berpikir jernih, semoga kita semua juga. Terima kasih reply-nya ya 🙂

  36. Assalamu’alaikum….Bagi orang yang BENCI terhadap KEMAKSIATAN tetapi BENCI kepada ORANG-ORANG yang MEMBERANTAS KEMAKSIATAN, MEREKA termasuk orang-orang yang MEMPELAJARI dan MENGENAL ISLAM SECARA SETENGAH – SETENGAH. Untuk apa benci kepada KEMAKSIATAN kalau ANDA masih MENDUKUNGnya. ISLAM mengajar kepada pemeluknya untuk bersikap TEGAS dan KERAS terhadap ORANG-ORANG KAFIR, MUSYRIKIN dan PASIK atau kepa ORANG-ORANG yang MEMUSUHI ISLAM.Saya tegaskan kepada Anda untuk MENGKAJI dan MEMPELAJARI ISLAM YANG KAFFAH.Afwan Jidan. Wassalamu’alaikum…

  37. mujahidahallah said: Saya tegaskan kepada Anda untuk MENGKAJI dan MEMPELAJARI ISLAM YANG KAFFAH.

    terima thank you for the tanzhirnya…

  38. klo dibikin film keren tuh..atau jangan2 dah ada film kapalnya?

  39. yudimuslim said: klo dibikin film keren tuh..atau jangan2 dah ada film kapalnya?

    kalau yang sesuai dengan cerita itu belum tahu mas, tetapi kalau di film Pirate of Carrabian 1 sampai 3, the Flying Dutchman itu nama kapalnya Davy Jones, penjahat yang mukanya kaya gurita itu.

  40. adee04 said: merinding..

    sama

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Klinik Quantum Touch Indonesia

Terapi Pengobatan Alternatif Quantum Touch

Pelita Dzatiyah

IQRA, Membuka Cakrawala Membangun Peradaban

Zen Flash

The journey of a 1000 miles begins with a single step

Love Books A Lot Indonesia

Read A Lot, Share A Lot.

Iyut Syfa

Your Coffeemate | A Little Wanderer

Yanuardi Syukur

Dimanapun Kamu Ditanam, Berkembanglah!

Bimosaurus

I'm My Own Enemy..

Firsty Chrysant

The Blue Chrysant Park ~ 파란 크리산 공원

Rek ayo Rek

Evia Koos

duaBadai

The alter ego of Disgiovery.com

E.L.O.K.46

Cogito Ergo Sum

faziazen

a Journal of MomPreneur

SR For SalmanRafan

cintai takdirmu~

Rumah Mbakje

mengeja kata membaca makna

Fathia's little cave

I sail the world through the words.

misbakhuddinmuhammad

Just another WordPress.com site

lijiun

Smile Always

Inilah Dunia Mita

menikmati detik demi detik hidup nie, karena terlalu indah jika hidup nie terlewatkan begitu saja

Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Sarah's World

Come, sit down here, and please enjoy my treats.

F I T T O Reflexology

100% Pijat Keluarga Sehat TERPERCAYA

Terapi Yumeiho Original Jepang

Dahsyatnya Terapi Yumeiho Untuk Mengatasi Sakit Tulang Pinggul

INSPIRASI DANU

sebuah ruang untuk saling berbagi inspirasi dan motivasi

Nataya Rizani

Memberi itu Menambah Rezeki

santipanon

Flowers are yellow, some are orange, and others are vermillion, serenepeacefulcalm

Blog Tausiyah275

Mari Berlomba-lomba Bermanfaat Bagi Orang Lain :-)

Sofistika Carevy

Another Carevy Karya

Berbagi itu Indah

Kesehatan dan pendidikan untuk kaum dhuafa dan yatim piatu

Keluarga Kecil Zawawi

Luthfi - Cindy - Aisyah

~Cruising through my Life~

journey since 1989...

hujantanpapetir

"Menulis adalah proses mengonversi perjalanan menjadi pengalaman."

Blog Prita

Campuran kenangan, buah pikir, dan hari-hari

mybeautterfly

My metamorphosis in heading back to Allah...

The hary.j.mansur Blog

My Life Documentation

Me and My Life

a dreamer, writer wanna be, and general practitioner

DUST

LEARN IN THE DESERT

Febriyan Lukito

sharing, caring and enriching life

Pray for Nasywa

Blog dukungan untuk kesembuhan Nasywa

Arip Yeuh!

Harimau berburu, burung terbang, dan protagonis kita ini terus menggerutu

Membaca Rindu

sebab menulis adalah kata kerja

waiting room

: dari senyap ruang tunggu, tempat aku menemukan-Mu

ANOTHER DAY

THE FICTION STORY

SAVING MY MEMORIES

another home of my mind

fluoresensi

Keinginan itu pasti terwujud, entah 1 tahun, 2 tahun hingga puluhan tahun kemudian. Bersabarlah #cumanmasalahwaktu

re-mark-a-blog

A Remarkable Blog by Justisia Nita

Majelis Ta'lim Basaudan

Tempat belajar Ilmu Agama Islam & Bahasa Arab

dewidyazhary

a silly-couple yarn

%d blogger menyukai ini: