[Peduli] Ladang Amal itu memang untuk kita

Saat sekarang ini, perhatian masyarakat tertuju pada pesta pernikahan dua anak pejabat negara. Yang paling disoroti adalah besarnya biaya yang dikeluarkan untuk pesta tersebut. Media-media seakan berlomba menayangkan acara itu sehingga tersiar di seluruh Nusantara. Situs-situs berita yang menayangkan pernikahan megah itu terbanjiri oleh banyak komentar. Komentar-komentar yang datang sebagian besar pedas, sinis, mengecam dan melecehkan. Seakan rasa hormat kepada para pemimpin bangsa ini sudah dicampakkan begitu saja bagaikan sampah yang dibuang tanpa dipedulikan lagi.

Para komentator itu memang tidak sepenuhnya bisa disalahkan memang. Mereka adalah puncak-puncak gunung es kekecewaan dan kemarahan rakyat pada pemimpinnya. Pernikahan sepasang anak pejabat-pejabat negara itu seakan menafikan krisis multi dimensi yang masih belum juga teratasi di negeri ini. Adakah hal yang lebih menyakitkan dan menyedihkan melihat sebagian orang berpesta dengan anggaran yang besar sementara orang lain kelaparan dan tidak bisa berobat ke rumah sakit?

Salah satu dari mereka yang kurang beruntung itu adalah Rara. Rara bukanlah artis atau selebritis apalagi tokoh politik terkenal. Rara hanyalah anak seorang buruh pabrik tahu di daerah Jogjakarta. Suatu ketika, bocah itu bermain dengan teman-temannya saat ada acara hajatan sunatan massal. Saat berlari mundur, Rara tidak menyadari ada panci berisi kuah mendidih di belakangnya. Tak ayal lagi, bagian belakang tubuh Rara pun masuk ke panci tersebut. Mula-mula bokongnya lalu seluruh tubuhnya ikut terkena kuah gulai yang panas mendidih itu. Kisah selengkapnya dapat sahabat-sahabat sekalian simak di blog Sedekah Rombongan yang digagas Pak Saptuari, pemilik Kedai Digital di Jogjakarta. Karena saya sungguh tidak sanggup menuliskan kisah itu. Terlalu menyedihkan dan mengharukan sehingga menyayat hati dan menggetarkan jiwa. Yang jelas, kisah para relawan membantu Rara lebih layak disimak ketimbang pernikahan dua anak pejabat tadi. Walaupun saya yakin bukan itu yang diingikan para relawan. Tersampaikannya amanah para donatur, termasuk untuk kesembuhan Rara, jauh lebih lebih penting dari semua itu.

Kini biaya untuk perawatan Rara selama di rumah sakit ditanggung para donatur. Tim Sedekah Rombongan kini sedang giat menggalang dana untuk penyembuhan dan pemulihan Rara. Rara kini telah dipindahkan ke Poli khusus rawat luka bakar. Namun, agar benar-benar sembuh, Rara masih perlu lebih banyak biaya. Tim Sedekah Rombongan berharap akan datang lebih banyak donatur lagi untuk membantu Rara agar pulih dan ceria seperti sedia kala. Mereka terus menggalang dukungan lewat akun twitter mereka dengan memakai hastag #SedekahRombongan. Untuk teman-teman yang aktif di Twitter, mohon kiranya berkenan me-retweet dan me-mention info ini agar tersebar lebih luas. Sungguh sangat berarti buat Rara dan para penerima bantuan Sedekah Rombongan lainnya.

Terasa ironis memang. Di saat para pejabat kaya berpesta pora, malah rakyat yang bergotong royong membantu sesama yang membutuhkan. Para donatur mungkin tidak semuanya orang kaya dan banyak harta. Banyak juga yang penghasilannya tidak seberapa dibanding yang sedang pesta saat ini. Biaya perawatan Rara yang berkisar beberapa puluh juta rupiah tentu merupakan harga yang murah bagi para pejabat yang sedang berpesta itu. Entah apa yang menghalangi mereka berbagi lebih banyak sehingga rakyat pun akhirnya yang berbondong-bondong bersedekah bagi Rara dan para dhuafa lainnya.

Mungkin ladang amal membantu Rara dan para dhuafa lainnya memang diberikan kepada rakyat dan bukan para pejabat kaya tersebut. Allah SWT telah menggerakkan hati sebagian rakyat negeri ini untuk berbagi meski mereka tidak semuanya kaya. Dan bagi yang sedang berpesta pora, yang mereka dapatkan sesungguhnya mungkin istidraj. Sebagaimana yang disebutkan dalam Al Quran “Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya menaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya (QS al-Isra’ [17]: 16)”. Nauzubillah min dzalik

Selamat beraktifitas di hari Jumat yang berkah dan indah ini temans, jangan lupa berikan sedekah kita yang terbaik hari ini karena ladang amal ini telah diberikan pada kita. Bukan mereka yang keras dan tertutup hatinya sehingga enggan melihat dan peduli pada penderitaan sesama.

Semoga bermanfaat, mohon maaf untuk yang kurang berkenan. Untuk Rara cepat sembuh ya nak, kami semua sayang padamu dan doa kami bersamamu

Informasi tentang Sedekah Rombongan dapat diperoleh di Blog Sedekah Rombongan

Iklan

Posted on November 24, 2011, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 6 Komentar.

  1. Nitip nanya mas, apa kita masih dalam status krisis multi dimensi?

  2. thetrueideas said: Nitip nanya mas, apa kita masih dalam status krisis multi dimensi?

    Berdasarkan pengalaman saya sebagai operator warnet saya yakin iya massebagian orang bergelimang dalam kemewahan dan sebagian lainnya terhimpit kemiskinan adalah contoh nyata krisis multi dimensi di Indonesiasebagian orang makan saja susah sementara orang lain main game berjam-jama hampir setiap hari dng menghabiskan uang dan waktu itu pun merupakan contoh nyata krisis di negeri iniKrisis kepemimpinan, para pemimpin yang mengutamakan kepentingan korporasi asing di atas kesejahteraan saudara sebangsanyaKrisis nurani dan kepekaan sosial saat ada yang megneluarkan uang milyaran hanya untuk pesta pernikahan sementara ada orang yagn sampai mati karena tidak bisa makanKrisis kepercayaan betapa mudahnya orang saling menuduh dan menyalahkan tanpa mau bersama mencari solusi yang sinergismasih banyak lagi, terlalu banyak untuk disebutkan

  3. semoga Allah menyembuhkan Rara dan memberikan kesabaran kepadanya dan keluarganya atas ujian ini …Semoga Allah. Semoga Allah memberikan kelembutan hati kepada para pemimpin kami … aamiin …

  4. hwwibntato said: semoga Allah menyembuhkan Rara dan memberikan kesabaran kepadanya dan keluarganya atas ujian ini …Semoga Allah. Semoga Allah memberikan kelembutan hati kepada para pemimpin kami … aamiin …

    Aamiin, semoga Rara pulih spt sedia kala. Iya mas, sungguh tidak ada yang sulit bagiNya. Bagi Allah SWT memberi hidayah dan membalik hati para pemimpin itu sama mudahnya dengan mengunci mati hati mereka dan melemparkan mereka ke Neraka. Kita lakukan saja apa yang kita mampu krn ladang amal nan luas ini memang diamanahkan untuk kita. Untuk mereka terserah, toh selama ini kita sudah menyampaikan semampu kita.

  5. Tertarik dgn pestanya Pak SBY dan turut prihatin dgn kisah si Rara.

  6. tuneman said: Tertarik dgn pestanya Pak SBY dan turut prihatin dgn kisah si Rara.

    silakan membaca pak, semoga bisa turut membantu Rara, minimal dgn doa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Klinik Quantum Touch Indonesia

Terapi Pengobatan Alternatif Quantum Touch

Pelita Dzatiyah

IQRA, Membuka Cakrawala Membangun Peradaban

Zen Flash

The journey of a 1000 miles begins with a single step

Love Books A Lot Indonesia

Read A Lot, Share A Lot.

Iyut Syfa

Your Coffeemate | A Little Wanderer

Yanuardi Syukur

Dimanapun Kamu Ditanam, Berkembanglah!

Bimosaurus

I'm My Own Enemy..

Firsty Chrysant

The Blue Chrysant Park ~ 파란 크리산 공원

Rek ayo Rek

Evia Koos

duaBadai

The alter ego of Disgiovery.com

E.L.O.K.46

Cogito Ergo Sum

faziazen

a Journal of MomPreneur

SR For SalmanRafan

cintai takdirmu~

Rumah Mbakje

mengeja kata membaca makna

Fathia's little cave

I sail the world through the words.

misbakhuddinmuhammad

Just another WordPress.com site

lijiun

Smile Always

Inilah Dunia Mita

menikmati detik demi detik hidup nie, karena terlalu indah jika hidup nie terlewatkan begitu saja

Merangkai Inspirasi

Bulu pena akan membawamu terbang, dengan kata-kata yang kau tulis seperti halnya bulu menerbangkan burung menuju langit. (Leonardo Da Vinci)

Sarah's World

Come, sit down here, and please enjoy my treats.

F I T T O Reflexology

100% Pijat Keluarga Sehat TERPERCAYA

Terapi Yumeiho Original Jepang

Dahsyatnya Terapi Yumeiho Untuk Mengatasi Sakit Tulang Pinggul

INSPIRASI DANU

sebuah ruang untuk saling berbagi inspirasi dan motivasi

Nataya Rizani

Memberi itu Menambah Rezeki

santipanon

Flowers are yellow, some are orange, and others are vermillion, serenepeacefulcalm

Blog Tausiyah275

Mari Berlomba-lomba Bermanfaat Bagi Orang Lain :-)

Sofistika Carevy

Another Carevy Karya

Berbagi itu Indah

Kesehatan dan pendidikan untuk kaum dhuafa dan yatim piatu

Keluarga Kecil Zawawi

Luthfi - Cindy - Aisyah

~Cruising through my Life~

journey since 1989...

hujantanpapetir

"Menulis adalah proses mengonversi perjalanan menjadi pengalaman."

Blog Prita

Campuran kenangan, buah pikir, dan hari-hari

mybeautterfly

My metamorphosis in heading back to Allah...

The hary.j.mansur Blog

My Life Documentation

Me and My Life

a dreamer, writer wanna be, and general practitioner

DUST

LEARN IN THE DESERT

Febriyan Lukito

sharing, caring and enriching life

Pray for Nasywa

Blog dukungan untuk kesembuhan Nasywa

Arip Yeuh!

Harimau berburu, burung terbang, dan protagonis kita ini terus menggerutu

Membaca Rindu

sebab menulis adalah kata kerja

waiting room

: dari senyap ruang tunggu, tempat aku menemukan-Mu

ANOTHER DAY

THE FICTION STORY

SAVING MY MEMORIES

another home of my mind

fluoresensi

Keinginan itu pasti terwujud, entah 1 tahun, 2 tahun hingga puluhan tahun kemudian. Bersabarlah #cumanmasalahwaktu

re-mark-a-blog

A Remarkable Blog by Justisia Nita

Majelis Ta'lim Basaudan

Tempat belajar Ilmu Agama Islam & Bahasa Arab

dewidyazhary

a silly-couple yarn

%d blogger menyukai ini: